oleh

Kasus Dana BOS Rote, Paulus Henuk : Harus Dalami Motif Pembayaran Via Tenaga Marketing

Kupang, NTT

Kasus dugaan penipuan dan penggelapan yang dilaporkan PT. Quantum Penarik, terkait pengadaan barang, dengan anggaran yang bersumber dari dana BOS afirmasi, sesuai laporan polisi nomor Nomor LP/8/181/VI/RES 1.11/ 2021 / SPKT pada tanggal 17 Juni 2021, mendapat perhatian serius dari Wakil Ketua DPRD Kabupaten Rote Ndao, Paulus Henuk.

Setiap berita soal perkembangan penyelidikan kasus dugaan penipuan dan penggelapan, terkait pengadaan barang, dengan anggaran yang bersumber dari dana BOS afirmasi, selalu “dilahap” Wakil Rakyat Negeri Sejuta Lontar itu.

Menanggapi pemberitaan terkait kasus Dana BOS, yang diposting pada laman facebook di group ARAK (Anak Rote Anti Koruptor), Politisi Partai Perindo itu meminta aparat penegak hukum mendalami motif pembayaran yang dilalukam oknum Kepala Sekolah, bukan ke rekening PT Quantum, tetapi dilakukan pembayaran secara tunai ke oknum marketing PT Quantum.

“Dalami juga mengapa Kepsek lainnya transfer ke rekeneing PT Quantum, sementara ada yang tidak melalui rek. Perusahaan,” tegas Paulus Henuk.

“Penyidik juga bisa meminta transaksi keuangan dari pihak – pihak yang sedang diperiksa baik itu terlapor maupun para saksi,” imbuhnya.

Dia berharap, dengan hadirnya Kapolda NTT baru yang sebelumnya menjabat sebagai Direktur Penyidikan KPK RI, dapat memberi nuansa baru penanganan kasus korupsi di NTT.

“Semoga dengan Kapolda baru ini ada proses penegakan hukum rasa KPK di polda NTT,” tutup Paulus Henuk. (MBN01)

Baca Juga:  Polisi Dinilai Lamban Tangani Kasus Dugaan Pembunuhan di Lidor - Rote

Komentar

Berita Terkait